Loading...
Ada ceritanyaAh Masa

Nasi Padang : Dibungkus lebih banyak daripada makan di tempat?

nasi padang

Nasi padang, enak ya haha..

Ya makanan satu ini sangat digemari orang Indonesia pada umumnya. Biasanya Aye sendiri juga kalo lagi punya duit banyak / awal bulan pasti dah beli nasi padang. Sebenernya nasi padang itu ya nasi biasa, cuma dicampur (gak pake diaduk ya) dengan berbagai masakan khas dari minangkabau, sumatera barat. Ini menurut wikipedia yang Aye baca.

Nasi padang sendiri adalah makanan yang sudah mendunia lho.. Di beberapa tempat dibelahan dunia kemungkinan pasti ada yang buka rumah makan padang, sampe-sampe kvitland (Audun Kvitland musisi asal Norwegia) mengabadikan nasi padang menjadi sebuah lagu dengan judul serupa.

Aye disini kagak mau panjang-panjang buat bahas nasi padang, orang kagak di-endorse juga ama warung padang :v. Cuma Aye mo bahas di sini adalah, pernah gak kalian sadar kalau nasi padang yang dibungkus (bawa pulang) itu jatah nasinya lebih banyak daripada makan di tempat? Kalo Aye si nyadar banget, makanya aye coba riset (ceilah riset preet) di beberapa rumah makan padang di deket kontrakan aye. Walhasil, emang bener sih kalau yang dibungkus, si Uda (panggilan abang-abangan orang minang) naro nasinya itu sampe 2 centong (batok kelapa kecil itu lho yang buat nyetak nasi jadi bulet). Beda hasil kalau dengan yang dimakan di tempat. Pasti dikasihnya satu centong doangan.

Kenapa nasi padang yang dibungkus lebih banyak daripada makan di tempat?

Aye sebenernya masih penasaran, kenapa begitu, mo nanya sama si Uda takut malah dikurangin lagi nasinya :v pan aye lagi laper. Nanti dalam hatinya si Uda, “udah untung gue kasih banyak nasinya” (Voice over). Akhirnya aye coba Googling, dan hasilnya sama, beberapa tulisan atau blog bahas hal yang sama “kenapa nasi padang kalau dibungkus lebih banyak? ”. Gak percaya? Coba googling dah.

Pada akhirnya aye coba bikin hipotesa asal goblek buat menguak sejarah Nasi Padang yang legendaris ini. nah berikut ini hasil tapa aye dalam beberapa jam di WC (namanya juga ide jongkok, mesti nongkrong dulu buat dapetin ide koplak :v)

nasi padang

Gimana pemikiran aye? cukup filosofis yak :v

Tapi akhirnya aye coba cari-cari artikel yang mungkin bener bisa jawab dan valid. Seperti dilansir (lansir? cari sendiri artinya :v) pada merdeka.com yang aye lupa tanggal berapa, jadi dikatakan bahwa memang penambahan nasi itu udah turun temurun dari jaman dahulu kala. Mereka menerapkan pola subsidi silang antar orang yang makan di tempat dengan yang dibungkus. nih kutipannya :

Menurut Adrival (18), mahasiswa Universitas Andalas, yang diketahuinya dari cerita salah satu pemilik rumah makan di kota Padang, persoalan ini memiliki sejarah sendiri. Dulu, saat zaman Belanda yang dapat menikmati masakan padang di rumah makan padang adalah orang-orang elite. Seperti Saudagar kaya dan kolonial Belanda. Mereka itu biasanya yang meramaikan rumah makan padang dahulunya.

Namun, pemilik rumah makan padang ingin orang-orang pribumi dapat menikmati juga masakan daerahnya sendiri. Maka, diakalilah dengan cara di bungkus. Orang-orang pribumi dapat menikmati masakan daerah sendiri dengan cara tidak makan di tempat. Porsi nasinya pun dibanyakin agar orang pribumi bisa berbagi dengan lainnya.

“Jadi membeli satu bungkus nasi bisa dimakan untuk dua orang,” cerita Adrival saat dihubungi merdeka.com, Rabu (7/5).

Adrival pun menambahkan, kalau dulunya rumah makan padang juga dikenal dengan rumah makan Ampera. Nama Ampera sendiri berasal dari Amanat Penderitaan Rakyat.

“Makanya kalau di sini (Padang), rumah makan yang disebut Ampera jauh lebih murah dari rumah makan biasa,” lanjutnya.

nah Berarti hipotesa aye hampir bener yak :v. Who knows, mungkin adakah sudara-sudara pembaca di sini yang tau sejarah versi lainnya? aye tunggu yak.

Peringatan: Tulisan ini aye buat berdasarkan opini pribadi tanpa bermaksud menyinggung pihak-pihak tertentu. Namanya opini itu bisa saja salah, tapi juga bisa saja benar :v

 

Baca yang lain di sini

Bagiin yuk
  • 7
    Shares

Komen di marih